Makna, Arti dan Lirik Lagu Warung Pojok

Makna, Arti dan Lirik Lagu Warung Pojok - Lagu Warung Pojok merupakan lagu daerah yang berasal dari Cirebon, Provinsi Jawa Barat. Pencipta dari Lagu Warung Pojok sendiri yaitu Bapak H. Abdul Adjib, beliau merupakan tokoh seniman Tarling (Cirebonan) yang berasal dari Cirebon. Dari syairnya, Bapak H. Abdul Adjib menggunakan dialek Bahasa Cirebon, bahasa Jawa campuran khas Pesisir Utara (Pantura : Pantai Utara). Adapun Aransemen musik aslinya menggunakan musik Tarling atau Cirebonan.

Makna Lagu Warung Pojok

Lagu ini bercerita tentang sebuah warung yang memiliki menu makanan yang enak dan lezat dengan pelayanannya yang sopan, santu dan manis. Sehingga membuat para pengunjungnya betah, senang dan ingin kembali lagi ke warung tersebut.

Lirik Lagu Warung Pojok

Berikut ini Lirik Lagu Warung Pojok :

Warung Pojok

Akeh wong padha kedanan masakan
Akeh wong padha kelingan pelayan
Ora klalen kesopanan ning sekabeh langganan

Yen balik tas jalan-jalan mingguan
Mumpung bae tas gajian kaulan
Warung Pojok go ampiran etung-etung kenalan

Tobat dhendhenge Sega gorenge
emi rebuse, dhaginge gedhe gedhe
Adhuh kopie, tobat bukete
Adhuh manise persis kaya pelayane

Pura-pura mata mlirik meng dhuwur
Padhahal ati ketarik lan ngawur
Nginum kopi mencok nyembur
Kesebab nyasar meng cungur

Tobat dhendhenge emi rebuse
Sega gorenge dhaginge gedhe gedhe
Adhuh kopie tobat bukete
Adhuh manise persis kaya pelayane

Arti Lirik Lagu Warung Pojok

Berikut ini kurang Lebih Arti Lirik Lagu Warung Pojok dalam Bahasa Indonesia :

Warung Pojok

Banyak orang tergila gila masakan
Banyak orang terbayang bayang pelayan
Tidak lupa dengan kesopanan dengan semua pelanggan

Jika pulang dari jalan jalan dihari minggu
Mumpung habis gajian
Warung pojok buat ampiran itung itung kenalan

Tobat dengdeng-nya, Nasi gorengnya
mie rebusnya dagingnya besar besar
Aduh kopinya, tobat kentalnya
Aduh manisnya persis seperti pelayannya

Pura pura melirik keatas
Padahal hati tertarik dan ngawur
Minum kopi tersendak nyembur
Gara gara Nyasar kehidung

Tobat dengdeng-nya, mie rebusnya
Nasi gorengnya dagingnya besar besar
Aduh kopinya, tobat kentalnya
Aduh manisnya persis seperti pelayannya

Sekian postingan dari KLD, semoga postingan Makna, Arti dan Lirik Lagu Warung Pojok ini bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Jangan sungkan mengirimkan komentar baik kritik maupun saran kepada redaksi kami. Terima kasih dan sampai jumpa.

Makna, Arti dan Lirik Lagu Warung Pojok

Makna, Arti dan Lirik Lagu Warung Pojok

Makna, Arti dan Lirik Lagu Warung Pojok - Lagu Warung Pojok merupakan lagu daerah yang berasal dari Cirebon, Provinsi Jawa Barat. Pencipta dari Lagu Warung Pojok sendiri yaitu Bapak H. Abdul Adjib, beliau merupakan tokoh seniman Tarling (Cirebonan) yang berasal dari Cirebon. Dari syairnya, Bapak H. Abdul Adjib menggunakan dialek Bahasa Cirebon, bahasa Jawa campuran khas Pesisir Utara (Pantura : Pantai Utara). Adapun Aransemen musik aslinya menggunakan musik Tarling atau Cirebonan.

Makna Lagu Warung Pojok

Lagu ini bercerita tentang sebuah warung yang memiliki menu makanan yang enak dan lezat dengan pelayanannya yang sopan, santu dan manis. Sehingga membuat para pengunjungnya betah, senang dan ingin kembali lagi ke warung tersebut.

Lirik Lagu Warung Pojok

Berikut ini Lirik Lagu Warung Pojok :

Warung Pojok

Akeh wong padha kedanan masakan
Akeh wong padha kelingan pelayan
Ora klalen kesopanan ning sekabeh langganan

Yen balik tas jalan-jalan mingguan
Mumpung bae tas gajian kaulan
Warung Pojok go ampiran etung-etung kenalan

Tobat dhendhenge Sega gorenge
emi rebuse, dhaginge gedhe gedhe
Adhuh kopie, tobat bukete
Adhuh manise persis kaya pelayane

Pura-pura mata mlirik meng dhuwur
Padhahal ati ketarik lan ngawur
Nginum kopi mencok nyembur
Kesebab nyasar meng cungur

Tobat dhendhenge emi rebuse
Sega gorenge dhaginge gedhe gedhe
Adhuh kopie tobat bukete
Adhuh manise persis kaya pelayane

Arti Lirik Lagu Warung Pojok

Berikut ini kurang Lebih Arti Lirik Lagu Warung Pojok dalam Bahasa Indonesia :

Warung Pojok

Banyak orang tergila gila masakan
Banyak orang terbayang bayang pelayan
Tidak lupa dengan kesopanan dengan semua pelanggan

Jika pulang dari jalan jalan dihari minggu
Mumpung habis gajian
Warung pojok buat ampiran itung itung kenalan

Tobat dengdeng-nya, Nasi gorengnya
mie rebusnya dagingnya besar besar
Aduh kopinya, tobat kentalnya
Aduh manisnya persis seperti pelayannya

Pura pura melirik keatas
Padahal hati tertarik dan ngawur
Minum kopi tersendak nyembur
Gara gara Nyasar kehidung

Tobat dengdeng-nya, mie rebusnya
Nasi gorengnya dagingnya besar besar
Aduh kopinya, tobat kentalnya
Aduh manisnya persis seperti pelayannya

Sekian postingan dari KLD, semoga postingan Makna, Arti dan Lirik Lagu Warung Pojok ini bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Jangan sungkan mengirimkan komentar baik kritik maupun saran kepada redaksi kami. Terima kasih dan sampai jumpa.

Tidak ada komentar: